6 Jenis Alat Pelindung Untuk Pekerja Khusus

Dalam melakukan pekerjaan khusus seperti pekerja konstruksi, pertambangan atau perawat pasti diharuskan menggunakan pakaian safety. Dijaman penuh wabah virus seperti ini kita harus lebih berperilaku safe dari sebelumnya. Seperti menggunakan masker dan cuci tangan. Walaupun kita sedang berada di jalan, biasanya banyak tempat cuci tangan portable yang tersedia.

Lalu apa saja 6 jenis alat safety untuk pekerja khusus?

Respirator

Respirator N95, jenis masker khusus dengan kemampuan filtrasi yang lebih tinggi, adalah salah satu jenis APD yang lebih rumit untuk diproduksi. Respirator dibuat dengan kain bukan tenunan yang meleleh, yang diproduksi dengan mengekstrusi serat plastik (biasanya polipropilena) dengan diameter satu mikron ke konveyor. Lapisan-lapisan ini terikat saat mendingin untuk membentuk kain. Kain ini dilapisi dengan lapisan prefiltrasi jarum dari kain bukan tenunan, yang biasanya diberi kalender panas dan cukup tebal untuk dicetak menjadi bentuk topeng. Lapisan pelindung dari kain bukan tenunan kemudian menutupi bagian dalam dan luar topeng. Setelah masker selesai, mereka disterilkan. Beberapa dari setiap batch kemudian harus lulus serangkaian tes, termasuk mudah terbakar, tahan pernapasan dan percikan, efisiensi penyaringan partikel, dan efisiensi penyaringan bakteri.

PAPR, atau Respirator Pemurni Udara Bertenaga, adalah perangkat yang lebih rumit dengan beberapa bagian yang dapat bervariasi apakah modelnya setengah topeng, penutup wajah penuh, helm, atau tipe tudung. Namun, semua PAPR memiliki blower motor dengan paket baterai yang dapat diisi ulang, yang dipasang pada tabung pernapasan untuk mengalirkan udara ke wajah. Udara disaring melalui kartrid yang mirip dengan filter pada masker respirator yang dapat digunakan kembali. PAPR dapat memiliki bagian wajah yang dipasang rapat yang terbuat dari karet atau silikon. Sebagai alternatif, mereka dapat memiliki penutup kepala yang longgar, sering kali terbuat dari polipropilena bukan tenunan, dengan pelindung bening, biasanya terbuat dari asetat atau PET. Ada juga CAPR, varian PAPR yang disederhanakan.

Masker

Masker bedah dibuat menggunakan mesin khusus, kemudian disterilkan. Polipropilena bukan tenunan dan bahan tekstil dimasukkan dari kumparan ke dalam mesin yang memotong dan mengelasnya secara ultrasonik. Masker bedah biasanya memiliki satu lapisan bahan tekstil yang dikelilingi oleh lapisan lain dari bahan bukan tenunan di kedua sisinya, membuat total 3-4 lapisan tergantung pada topengnya. Mesin menempelkan bagian lain seperti loop telinga atau strip logam sebelum masker disterilkan dan dikemas.

Pembaruan Februari 2021:

ASTM baru-baru ini mengeluarkan standar nasional pertama untuk masker konsumen, Standar F3502. Masker yang akan dijual kepada konsumen harus diklasifikasikan ke dalam salah satu dari dua kategori:

– Masker Level I harus mampu menyaring 20% ‚Äč‚Äčatau lebih partikel di atas 0,3 mikron

– Masker Level II harus mampu menyaring 50% atau lebih partikel di atas 0,3 mikron

Produsen yang ingin masker mereka disertifikasi perlu mengirim sepuluh masker mereka ke laboratorium pengujian terakreditasi. Masker kemudian akan diuji di bawah versi modifikasi dari metode pengujian masker NIOSH untuk efisiensi filter partikulat sub-mikron, seperti yang dijelaskan dalam 42 CFR 82 Subbagian K. Setelah masker disertifikasi, produk dapat diberi label untuk menunjukkan bahwa masker tersebut memenuhi spesifikasi dan bahwa itu bukan masker medis atau respirator.

Pelindung Wajah

Pelindung wajah adalah APD sederhana yang terdiri dari pelindung, bingkai plastik atau logam ringan, dan sistem suspensi yang menempelkan pelindung ke kepala pemakainya. Mereka umumnya dikenakan di atas APD lain seperti masker dan kacamata. Visor dapat dibuat dari plastik seperti polikarbonat, propionat, asetat, polivinil klorida, dan polietilen tereftalat glikol (juga dikenal sebagai PETG). Plastik sering diberi lapisan anti-silau, anti-kabut, anti-statis, atau lainnya. Sistem suspensi yang terpasang dapat mencakup tali elastis, Velcro, ikat kepala, batang pelipis tipe kacamata, pin-lock, atau sistem ratchet.

Kacamata

Kacamata biasanya dimulai dengan lensa cetakan injeksi yang terbuat dari polikarbonat kemurnian tinggi, salah satu plastik yang lebih tahan benturan dan gores. Bagian tersulit dari pembentukan lensa adalah memastikan lensa tetap jernih, itulah sebabnya kontrol presisi terhadap faktor-faktor seperti suhu dan tekanan sangat penting, dan lensa harus diperiksa setelah dikeluarkan dari mesin. Meskipun ada kacamata berventilasi (yang memiliki lubang di sekitar tepinya untuk mengeluarkan kelembapan), CDC telah merekomendasikan kacamata berventilasi atau non-ventilasi tidak langsung dipakai untuk pengendalian infeksi. Lensa biasanya dilapisi dengan lapisan anti-kabut, anti gores, anti-silau, dan lainnya, dan dilekatkan pada bahan yang lebih lembut seperti silikon yang membentuk lebih fleksibel ke wajah pemakainya, menciptakan segel yang lebih rapat. Tali pengikat, yang dapat terbuat dari bahan seperti elastis atau neoprene, kemudian dipasang untuk menjaga kacamata tetap di tempatnya.

Gaun pelindung

Ada berbagai jenis gaun pelindung, dikenakan tergantung pada tingkat paparan yang diharapkan terhadap kontaminasi serta apakah gaun itu multi guna atau sekali pakai. Dalam Gaun sekali pakai AS adalah yang paling umum. Gaun ini umumnya dibuat dengan tenunan spunbond atau meltblown yang diproduksi melalui ikatan termal, kimia, atau mekanis. Bahan baku untuk kain ini adalah sintetis, biasanya polipropilen, poliester, polietilen, atau yang serupa. Memvariasikan jenis serat, proses pengikatan, dan penyelesaian kain dapat mengubah sifat bahan untuk penggunaan tertentu. Terkadang gaun ini menggabungkan kain bukan tenunan dengan pilem plastik atau bahan lain yang memberikan perlindungan lebih besar dari cairan. Gaun yang dapat digunakan kembali dapat dibuat dari 100% katun atau poliester, serta campuran katun/poliester. Kain ditenun dengan erat dan kadang-kadang ditekan untuk meningkatkan ketahanan cairannya.

Coverall Wearpack

Baju wearpack biasanya terbuat dari polietilen densitas tinggi (HDPE) yang dibentuk menjadi kain bukan tenunan yang memungkinkan panas dan keringat keluar dari jas sekaligus mencegah masuknya cairan dan aerosol. Menjahit baju bisa menjadi bagian yang paling sulit untuk diperbaiki. Jahitan ditutup dengan menempelkan lakban untuk memperkuatnya dan mencegahnya bocor. Namun, tempat di mana banyak jahitan bergabung (seperti ketiak) bisa sulit untuk disegel dengan benar, sering kali membuat konstruksi jas menjadi rahasia dagang. Terakhir, antarmuka pada jas, termasuk ritsleting, manset, dan tepi tudung atau kerah, dibuat kedap cairan untuk mencegah kebocoran. Tergantung pada aplikasinya, manset dan antarmuka tudung/kerah dapat berupa segel elastis atau kedap cairan. Ritsleting dapat memiliki penutup kain yang menutupinya atau dibuat khusus sebagai rakitan ritsleting yang kedap cairan.