Breaking News

Belajar dengan Cara yang Sulit – Pelajaran Mengemudi

Hayleigh, seorang remaja di Coalville, lulus ujian teori hanya satu hari setelah ulang tahunnya yang ketujuh belas. Bicara tentang didorong! Selama beberapa minggu berikutnya, dia melanjutkan untuk mengambil beberapa pelajaran mengemudi terstruktur. Beberapa murah, dibeli dengan kesepakatan yang begitu sering mengisi ruang web. Untuk sebagian besar, pelajaran mengemudi itu murah, berkat dia berbelanja di sini untuk kesepakatan dan penawaran voucher di sana. Ini memberinya waktu untuk menilai kebutuhannya dan memilih instruktur mengemudi yang lebih mirip dengan gaya mengemudinya. Tiga minggu setelah lulus tes teori tersebut, Hayleigh hampir siap untuk mengemudi tanpa pengawasan dan semua bersiap untuk tes mengemudi praktisnya.

 

Di ujung jalan dari Hayleigh, remaja lain, Brian yang berusia sembilan belas tahun juga mengambil pelajaran mengemudi. Seperti Hayleigh, Brian juga memiliki SIM sementara sejak minggu pertama ia berusia tujuh belas tahun. Tapi tidak seperti Hayleigh, Brian sama sekali tidak memiliki keterampilan mengemudi tetangganya, apalagi berpikir untuk memesan tes mengemudi.

 

Dia baru saja berhasil lulus ujian teorinya pada percobaan ketiga. Merasa sangat putus asa, kursus mengemudi Brian hampir terlupakan ketika dia kehilangan pekerjaan paruh waktu dan tidak mampu membayar pelajaran mengemudi mahal yang dia ambil dari instruktur yang sama yang dipelajari Hayleigh. Lalu mengapa ada perbedaan harga?

 

Sekolah mengemudi, dan instruktur mengemudi mereka cenderung memberikan pilihan harga yang lebih murah kepada pengemudi pelajar yang memesan pelajaran mengemudi secara massal. Anggap saja seperti membeli grosir. Seperti yang bisa dilihat, dua remaja, peluang yang sama, tetapi Hayleigh keluar sebagai pemenang karena dia memblokir pelajaran mengemudi yang dipesan dan menyesuaikan pelajarannya untuk mencerminkan gaya hidupnya.

 

Keuntungan lain yang dimiliki Hayleigh adalah kemampuannya untuk berlatih mengemudi di lahan pribadi. Hayleigh dan keluarganya tinggal di sebuah peternakan besar dengan ruang untuk mesin pertanian dan taman belakang yang paling diinginkan. Jadi dia belajar mengemudi, sebagian besar, di kebunnya. Dia tidak melanggar hukum apa pun. Dia bahkan tidak perlu mengasuransikan atau mengenakan pajak atas kendaraan itu selama dia tidak mengemudi di jalan umum mana pun. Tentu saja itu memberinya keuntungan yang tidak adil. Dapat dimengerti, dia bisa mengemudi lebih baik pada saat dia berusia tujuh belas tahun. Orang tuanya memulainya dengan mengajarinya dan memesan tes teori. Sebuah banger tua ditusukkan di wajahnya dan dia tergelincir melalui pertanian, belajar untuk mundur, berlatih kontrol kopling, mempercepat dan mengubah persneling untuk memperlambat dan banyak lagi. Wortel yang sebenarnya bagi Hayleigh, bagaimanapun, adalah janji nyata dan tulus dari sebuah mobil baru jika dia lulus tes mengemudi praktis untuk pertama kalinya.

 

Selain itu, Hayleigh mendambakan kebebasan untuk melangkah keluar dari pintu depan dan masuk ke mobilnya sendiri daripada berjalan setengah mil ke gerbang depan dan lima ratus meter lagi ke halte bus terdekat. Jadi, terlepas dari pekerjaan akhir pekannya, Hayleigh menjadwalkan les mengemudinya pada hari-hari tertentu, dan umumnya pada waktu yang sama. Ini membuatnya mudah untuk mengingat apa yang dia lakukan setiap minggu.

 

Di atas segalanya, dia telah menetapkan hari ketika dia mulai dari rumah tetapi selesai di rumah. Di lain waktu, dia mulai dari tempat kerja dan mengakhiri pelajaran di rumah temannya. Itu adalah periode tiga minggu rollercoaster, tetapi semuanya telah direncanakan sebelumnya dan dieksekusi hingga detail terkecil.

 

Bagian terbaik untuk Hayleigh adalah bahwa tidak satu pun dari pekerjaan kuliahnya menderita. Hayleigh memiliki pemikiran sebelumnya untuk membuka buku hariannya dan menyusun jadwal pelatihan dengan instruktur mengemudinya.

 

Adapun Brian, yang tinggal di townhouse perkotaan dengan parkir terbatas di dekat perkebunan, ini semua pekerjaan yang berat. Orang tuanya berbagi satu mobil di antara mereka, yang cenderung dikendarai hanya oleh sang ayah, sebagian besar karena kebutuhan mengemudikan perjalanan pulang pergi sejauh tujuh mil untuk bekerja dalam lalu lintas jam sibuk yang membutuhkan waktu hampir selamanya untuk diselesaikan. Untuk membuat segalanya lebih rumit, orang tua Brian memiliki empat kali empat besar yang secara astronomis mustahil untuk memasukkan anak berusia sembilan belas tahun sebagai pengemudi ketiga.

 

Jadi tanpa asuransi, Brian tidak punya kendaraan latihan. Dia harus hanya mengandalkan mobil instruktur mengemudi. Itu terlalu berlebihan. Pada saat ini, perlu disebutkan juga bahwa Brian bekerja di rumah publik di mana bosnya tidak pernah benar-benar berhasil memberinya pola shift jam kerja. Dan yang lebih buruk lagi, giliran untuk minggu kerjanya cenderung siap dengan pemberitahuan lima hari.

 

Secara akademis, Brian juga menderita. Dia menempatkan itu sebagai prioritas di atas kebutuhan pelajaran mengemudi sehingga cukup sering membatalkan pelajaran mengemudi untuk melakukan penelitian dan tugas sekolah lainnya. Ketika segalanya menjadi kacau, Brian menghentikan pelajaran mengemudinya sepenuhnya selama empat bulan sebelum kembali ke satu pelajaran setiap minggu. Akhirnya, Brian berhenti total selama hampir satu tahun sebelum kembali lagi untuk melanjutkan kursus mengemudi setelah dia diurutkan dengan nilai universitasnya.

 

Yah, tidak mengherankan ketika Hayleigh lulus, pertama kali juga. Lagi pula, dia telah mengumpulkan banyak uang

 

sumber: http://kursusmengemudipekanbaru.com/