Breaking News

Jenis Investasi Reksa Dana Yang Perlu Anda Ketahui

Investasi reksa dana sangat populer saat ini, dan banyak orang yang menonton karena caranya yang sangat sederhana. Selain itu, sekarang dimungkinkan untuk berinvestasi di reksa dana secara online.

Menurut Undang-Undang Pasar Modal No. 8 Tahun 1995, reksa dana merupakan wahana investasi dan wadah bagi manajer investasi untuk menghimpun dana dari masyarakat.

Penjelasannya sederhana. Masyarakat menghimpun dana, dan dana yang terkumpul dikelola oleh manajer investasi untuk membentuk portofolio investasi efek.

Portofolio investasi surat berharga mencakup kumpulan surat berharga, seperti saham, obligasi, deposito, dan sebagainya.

Keuntungan dari jenis investasi ini adalah memungkinkan diversifikasi investasi. Artinya investasi yang dilakukan akan terbagi menjadi beberapa jenis surat berharga.

Tiga aspek penting yang berperan dalam investasi ini, yaitu:

  • Investor: pihak yang menyediakan dana untuk pengelolaan
  • Bank kustodian: pihak yang memberikan jasa penitipan atas surat berharga dan aset terkait surat berharga lainnya, seperti dividen dan bunga.

Jenis reksa dana dalam investasi reksa dana

Ada banyak jenis reksa dana sebagai pilihan investasi. Masing-masing jenis menawarkan manfaat reksa dana dan cara kerja yang berbeda.

Oleh karena itu, sebelum memutuskan untuk menginvestasikan uang pada suatu jenis reksa dana, ada baiknya untuk memahami jenis reksa dana lebih detail. apa pun? Ini penjelasan lengkapnya.

  1. Reksa dana pasar uang (RDPU)

Menurut sumber dari situs website liputan.co, Reksa dana pasar uang menginvestasikan 100% dalam produk sekuritas pasar uang. Surat berharga pasar uang adalah surat berharga yang berjangka waktu kurang dari satu tahun.

Contohnya antara lain deposito, sertifikat bank Indonesia, dan surat utang lainnya (surat utang) yang jatuh temponya kurang dari satu tahun.

Oleh karena itu, RDPU biasanya merupakan reksa dana dengan risiko paling rendah. Namun, potensi keuntungannya juga terbatas dan tidak terlalu tinggi.

  1. Reksa dana pendapatan tetap (RDPT)

RDPT atau reksa dana pendapatan tetap menginvestasikan minimal 80% dari portofolio investor pada instrumen berupa surat utang jangka panjang (obligasi). Pada saat yang sama, 20% digunakan untuk instrumen pasar uang.

Salah satu keuntungan berinvestasi di RDPT adalah bebas pajak. Jika Anda menjadi pemegang obligasi, cobalah dan Anda pasti akan membayar pajak untuk setiap kupon yang Anda dapatkan.

Namun, hal ini tidak berlaku untuk RDPT.

  1. Reksa dana saham (RDS)

Reksa dana saham memiliki risiko tertinggi. Namun, outputnya juga paling tinggi.

Reksa dana saham memiliki aset dasar (underlying assets) berupa saham. Pada saat yang sama, 20% aset lain dalam investasi ini adalah instrumen pasar uang.

Dibandingkan dengan pembelian saham secara langsung, orang yang membeli reksa dana saham tidak dapat menikmati hak atas dividen seperti halnya pemegang saham.

Namun, tingkat risikonya memang lebih terukur karena ada alat lain untuk reksa dana pasar uang. Namun, ketika harga saham dalam portofolio RDS naik, RDS juga naik.

  1. Reksa dana campuran (RDC)

Seperti namanya, reksa dana hybrid atau RDC dapat berinvestasi pada surat utang di pasar uang, serta pasar modal dan surat berharga saham dengan alokasi investasi yang fleksibel. Namanya juga campur.

Mengingat RDC memiliki saham, maka risiko RDC lebih tinggi dibandingkan dengan RDPU dan RDPT. Namun karena komposisi sahamnya tidak sebesar RDS, maka risikonya masih lebih rendah dari RDS.

  1. Reksa dana terproteksi

Produk ini disebut Capital Preservation Fund (CPF) Jika investor memegang produk CPF hingga jatuh tempo yang ditentukan, produk tersebut dapat memberikan perlindungan terhadap nilai investasi awal investor.

CPF juga secara rutin membagikan pendapatan investasi dalam bentuk dividen.

  1. Reksa dana indeks

Kompleksitas reksa dana indeks cukup tinggi. Intinya, produk ini dikelola

Memperoleh hasil investasi yang serupa dengan indeks yang dijadikan acuan, baik itu indeks obligasi maupun indeks saham.

Di Indonesia produk ini sudah ada, namun masih belum sebagus RDPU, RDPT, RDS, dan RDC. Indeks yang mereka gunakan adalah indeks saham IDX30, LQ45, dll.

Jika saham-saham di indeks berwarna hijau, maka reksa dana juga berwarna hijau.

  1. Reksa dana dengan penjaminan

Produk ini disebut juga dengan dana pelestarian modal. Intinya, produk tersebut akan menjamin nilai investasi awal investor.

Mekanisme penjaminan dilaksanakan dengan menandatangani perjanjian dengan penjamin. Penjamin adalah perusahaan asuransi.

Cara investasi reksa dana

Berinvestasi di reksa dana tidak rumit. Berikut beberapa tahapan yang bisa Anda ikuti untuk membeli produk reksa dana.

  1. Unduh aplikasi agen penjual reksa dana

Dengan smartphone, langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengunduh aplikasi agen real estate reksa dana di Google Play Store atau AppStore.

Seperti disebutkan di atas, produk memang dapat dibeli di beberapa e-commerce. Namun, e-commerce tidak menyediakan banyak produk berkualitas tinggi.

  1. Lakukan registrasi

Silakan mendaftar di platform dan lampirkan dokumen yang diperlukan. Berkas yang dimaksud adalah KTP dan NPWP.

Terkadang, Anda juga akan diminta untuk melampirkan salinan buku tabungan Anda. Tujuannya untuk mempermudah proses transaksi.

  1. Dapatkan Single Investor Identification (SID) investor reksa dana

Nomor ini akan otomatis didapatkan setelah Anda menyelesaikan proses registrasi. Biasanya, SID ini akan dikirim langsung melalui email.

Setelah membuat SID, Anda telah terdaftar sebagai investor reksa dana. Ini siap untuk diperdagangkan.

  1. Beli produk yang kamu inginkan

Agen penjualan harus memiliki lebih dari satu produk yang tersedia di pasar. Cari produk yang sesuai dengan profil risiko dan tujuan investasi Anda.

Pilih produk, transfer, dan tunggu sehari. Jika transaksi Anda dilakukan sebelum pukul 13.00, reksa dana tersebut akan ditambahkan ke portofolio Anda keesokan harinya.