Breaking News

Makanan Palm Kernel Expeller

Tepung inti sawit atau di kenal dengan palm kernel expeller yang ada di karuniatinggiindonesia.com banyak digunakan untuk pakan ternak di Indonesia. Meskipun nilai gizinya lebih rendah daripada makanan lain, makanan ini tetap menjadi sumber protein dan energi dan harganya mungkin membuatnya sangat menarik jika dibandingkan dengan bahan yang lebih mahal seperti biji jagung dan kedelai, dan sering dapat menggantikannya sebagian ketika kondisi ekonomi memungkinkan.

Nilai gizi

Kecernaan dan nilai energi

Kecernaan bungkil inti sawit invivoOM ternyata sangat bervariasi (OMD = 68,6 ± 5,3%, N = 22 dari data yang dikumpulkan oleh Feedipedia). Tabel telah mengusulkan beragam perkiraan untuk kecernaan invivoOM dari makanan ekseller, termasuk 68% (Tabel INRA-AFZ, Sauvant et al., 2004), 73% (tabel Jerman, Schiemann, 1981) dan cukup tinggi 77% . Tepung expeller, mungkin karena kandungan minyaknya yang lebih tinggi, umumnya dianggap lebih mudah dicerna daripada tepung yang diekstraksi dengan pelarut (73vs.67%, Schiemann, 1981; 77vs.75%, Jentsch et al., 2003). Hubungan yang agak tidak tepat antara kecernaan OM, NDF dan ADF dapat ditetapkan dengan menggabungkan sampel inti sawit dan bungkil kopra (koefisien regresi tidak berbeda secara signifikan antara kedua produk):

Nilai OMD ini menghasilkan estimasi ME sebesar 11,6 dan 10,7 MJ/kg DM untuk bungkil inti sawit expeller dan ekstrak pelarut. Dibandingkan dengan bungkil kopra, biji-bijian kering penyuling jagung dan pakan gluten jagung, nilai energi yang rendah dari beberapa bungkil inti sawit dapat membatasi inklusi mereka dalam pakan ruminansia berkinerja tinggi.

Prediksi kecernaan bungkil sawit https://karuniatinggiindonesia.com/pke-palm-kernel-expeller/ dengan metode in vitro tidak akurat dan meremehkan kecernaan in vivo (Castagna et al., 1984), bahkan dengan prosedur yang melibatkan enzim (gamanase) atau cairan rumen (Dowman, 1993; O’Mara et al., 1999) . Masalah ini disebabkan adanya galaktomanan yang tidak mudah dihidrolisis oleh enzim dalam sediaan selulase. Tepung inti sawit adalah, setelah guar gum, bahan pakan yang paling kaya polisakarida non-pati (NSP) dan galactomannans. Ini juga dapat menjelaskan mengapa bungkil inti sawit yang dipelajari dalam saccoin rumen memiliki fase lag yang sangat panjang, yang dapat melebihi 10 jam, sebelum terjadinya degradasi dinding sel. Pola fermentasi ini menunjukkan bahwa pencernaan rumen yang efektif dari bungkil inti sawit sangat sensitif terhadap laju aliran keluar transit. Setelah fase lag, degradasi dinding sel menjadi penting dan bungkil inti sawit dapat dianggap sebagai sumber serat yang sangat mudah dicerna, mirip dengan bungkil kopra, sekam kedelai dan dedak jagung. Fraksi rumen yang tidak terdegradasi dari komponen dinding sel bervariasi antara 23 dan 37% tetapi nilai yang lebih tinggi (47%) telah diusulkan oleh Chapoutot et al., 2010.

Karena tingkat degradasinya yang rendah dalam rumen, bungkil inti sawit tidak dianggap asidogenik dan dimasukkannya hingga 55% asupan DM tidak memiliki efek merugikan pada kondisi rumen kambing. Selain itu, suplementasi jerami berkualitas rendah dengan bungkil inti sawit atau bungkil kopra meningkatkan produksi protein mikroba dalam rumen.