Breaking News

Mantra Sihir Dan Ajaib Di Yunani Kuno Dan Mesir

Masa depan telah menjadi salah satu misteri paling menawan bagi umat manusia sejak zaman kuno. Keinginan untuk memprediksi apa yang akan datang, memanipulasi waktu, dan hukum fisika dan alam mengubah nenek moyang kita ke berbagai ritual magis, mantra dan ramalan. Melalui praktik ini, mereka berharap menemukan jawaban atas pertanyaan eksistensial dan masalah sehari-hari, mengubah takdir mereka dan takdir orang lain, melakukan perjalanan dalam waktu, dan mencapai keabadian.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Papirus Graecae Magicae

Gulungan teks magis dari periode Graeco-Romawi yang digali di Mesir pada akhir abad ke-19 adalah bukti luar biasa tentang sihir yang menyusup ke kebutuhan sehari-hari seperti pemulihan kesehatan dan kesejahteraan, peningkatan diri dan pertumbuhan pribadi, perbaikan hubungan, atau keluarga berencana. Berdasarkan ini, aman untuk berasumsi bahwa orang ingin memahami dan mempengaruhi seluruh keberadaan mereka dan menghilangkan ketidakpastian dari kehidupan mereka.

Potongan-potongan papirus ajaib dipajang di British Museum di London, Louvre di Paris, Staatliche Museen di Berlin, dan Rijksmuseum van Oudheden di Leiden. Mantra dan formula magis adalah sumber informasi yang komprehensif tentang kepercayaan agama dan sihir Yunani-Mesir yang dikumpulkan oleh para pendeta dan penyihir Theban dan ditulis dalam Koptik Lama (berdasarkan alfabet Yunani) dan Demotik Mesir. Mereka juga sangat langka karena buku dan gulungan sihir sering dibakar secara sistematis di masa lalu.

Beberapa mantra dan prosedur magis yang lebih populer akan dibahas dalam artikel ini dan, jika mungkin, ditantang oleh penemuan dan logika sains modern. Sangat penting untuk menekankan bahwa artikel ini telah ditulis untuk tujuan hiburan dan pendidikan saja dan tidak boleh ditafsirkan sebagai panduan self-help atau nasihat medis. Untuk informasi tentang cara mengucapkan mantra dengan benar dan penelitian lebih lanjut, silakan lihat terjemahan Hans Dieter Betz dari Greek Magical Papyri yang tercantum sebagai referensi di bagian bawah artikel ini.
Tes kehamilan dan kesuburan

Sebagian besar tes kehamilan di rumah modern bekerja dengan mendeteksi hormon human chorionic gonadotropin yang diproduksi antara 5-12 hari setelah pembuahan. Prekursor kuno untuk ini adalah kantong gandum dan biji jelai. Jika seorang wanita Mesir kuno ingin tahu apakah dia hamil, dia akan buang air kecil di kantong biji. Jika mereka tumbuh dengan cepat, itu menunjukkan kehamilan.

Jika seorang wanita tidak ingin menunggu beberapa hari untuk hasil tes kehamilan, dia bisa buang air kecil di tanaman Nil Besar di malam hari sebagai gantinya. Keesokan paginya jika tanaman tampak hangus, itu berarti dia tidak hamil. Namun, jika tanaman itu hijau dan sehat, itu tandanya dia sedang mengandung.

Beberapa peneliti modern telah menilai keandalan tes ini. Mereka menemukan akurasinya antara 70-85%. Ini mengungkapkan bahwa urin dari individu yang tidak hamil mencegah atau menekan pertumbuhan jelai dan gandum. Di sisi lain, urin dari orang hamil memungkinkan pertumbuhan, bagaimanapun, pada tingkat yang jauh lebih lambat jika dibandingkan dengan kelompok kontrol yang menggunakan air biasa.

Percobaan diulang beberapa kali dengan sampel urin yang berbeda; beberapa direbus terlebih dahulu dan yang lain diencerkan untuk mengurangi toksisitasnya. Tak satu pun dari perlakuan urin menghasilkan hasil yang berbeda dalam perkecambahan dan pertumbuhan benih. Zat dalam urin yang mengganggu pertumbuhan jelai dan biji gandum tidak diisolasi. Awalnya, diperkirakan bahwa gonadotropin, beberapa protein lain, atau elektrolit bertanggung jawab atas fenomena ini. Namun, karena tidak dapat dihilangkan dengan perebusan atau dialisis urin selama berbagai percobaan, sayangnya, hipotesis awal dibantah. Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memastikan komponen mana dalam urin dari individu hamil yang memulai pertumbuhan benih.

Tidak ada percobaan yang telah dilakukan untuk membuktikan atau menyangkal kemanjuran buang air kecil pada tanaman Nil Besar untuk mengkonfirmasi kehamilan. Itu karena para ahli dan peneliti berjuang untuk menyepakati identitas botani tanaman.
Mantra cinta

Untuk mendapatkan cinta seseorang adalah tugas yang relatif sederhana tetapi bukan tugas yang paling bijaksana. Sambil berciuman dengan penuh gairah, ucapkan dengan lantang: “ANOK THARENEPIBATHA CHEOUCHCHA ANOA ANOK CHARIEMOCHTH LAILAM.”

Atau, seorang pria bisa mengurapi lingganya dengan salep mawar yang dicampur dengan kotoran hyena dan berbaring dengan wanita impiannya.

Aspek moral dan etika dan kemanjuran metode ini sangat bermasalah dan dipertanyakan. Tingkat tertentu dari keintiman yang sudah mapan jelas dan berpotensi diharapkan untuk mengamankan hasil yang diinginkan. Tidak jelas apakah sudah ada perasaan cinta atau suka yang tidak diungkapkan sebelum menggunakan metode ini.

Kotoran sering ditampilkan sebagai bagian integral dari formula ajaib dan obat-obatan. Di Mesir kuno, misalnya, wanita menggunakan pessarium yang terbuat dari campuran kotoran buaya dan madu sebagai alat kontrasepsi.

Swab Test Jakarta yang nyaman