Breaking News

Mendekati Kebenaran: Matematika

Ada serial TV PBS yang sedang berlangsung (juga beberapa buku dan juga situs web) yang disebut “Closer to Truth”. Ini diselenggarakan oleh ahli saraf Robert Lawrence Kuhn. Dia ditampilkan dalam wawancara satu-satu dan diskusi panel dengan krim krim ahli kosmologi, fisikawan, filsuf, teolog, psikolog, dll saat ini pada semua Pertanyaan Besar seputar trilogi topik luas – Kosmos; Kesadaran; Arti. Trilogi secara kolektif berurusan dengan realitas, ruang dan waktu, pikiran dan kesadaran, alien, teologi dan seterusnya dan seterusnya. Berikut adalah beberapa komentar saya tentang salah satu topik umum yang dibahas, matematika.

 

Apakah Matematika Abadi?

Sederhana, kompleks, indah, anggun, jelek, menjelaskan semuanya, kisah sukses, landasan fundamental, dll. Ini adalah kata dan frasa yang sering dikaitkan dengan matematika, terutama keindahan dan keanggunan. Itu sendiri tidak membuat matematika abadi.

Saya menduga bahwa tidak peduli apa hukum, prinsip, dan hubungan fisika yang akan terjadi, akan ada semacam matematika untuk menutupinya. Namun, sebagian besar matematika kita tidak memiliki hubungan dengan fisika kita – hubungan kubus terbalik misalnya.

 

Apakah Matematika Abadi 2?

Apa status matematika? Apakah matematika itu abadi?

Matematika tidak memiliki status di luar pikiran manusia. Jadi matematika hanya abadi selama pikiran manusia ada. Matematika adalah penemuan pikiran manusia (karena saya tahu tidak ada bentuk kehidupan lain yang menggunakan matematika dalam bentuk abstrak apa pun) untuk membantu manusia dalam menangani banyak (juga ditemukan) kompleksitas masyarakat manusia (seperti perdagangan, perdagangan, dan lain-lain). dan ekonomi). Matematika menyediakan aplikasi praktis seperti navigasi dan menyediakan keteraturan dan prediktabilitas di alam yang mengatur tempat manusia. Matematika adalah bukan-benda karena tidak memiliki sifat fisik dan tidak dapat dideteksi melalui alat indera Anda. Tentu saja jika kita berada di Alam Semesta Simulasi (Virtual Reality) maka kita benar-benar ada sebagai, dan dalam, konstruksi matematis.

Tentu saja matematika mungkin juga merupakan penemuan kecerdasan luar angkasa, sehingga matematika dapat bertahan selamanya di alam semesta selama ada bentuk kehidupan cerdas di sekitar untuk menggunakan dan menyalahgunakan penemuan matematika mereka.

 

Apakah Matematika Diciptakan atau Ditemukan 1?

IMHO, matematika adalah bukan-benda, konsep abstrak yang merupakan penemuan pikiran manusia. Matematika tidak memiliki sifat yang kita kaitkan dengan benda. Hal-hal dapat ditemukan; konsep diciptakan. Satu tambah dua sama dengan tiga (1+2=3) bukanlah apa-apa. Pi bukan apa-apa. Persamaan kuadrat bukanlah sesuatu. Teorema matematika bukanlah benda. Matematika tidak dapat dideteksi dengan salah satu dari panca indera, atau bahkan dengan instrumentasi yang memperluas kemampuan indera kita melampaui apa yang dapat diterima oleh alat indera kita. Matematika adalah alat yang berguna tentu saja, meskipun banyak kemungkinan matematika yang tidak. Kami mencari-cari dan mengadopsi jenis matematika yang sesuai dengan apa yang kami amati, dengan apa yang berguna, dan membuang apa yang tidak cocok dengan tempat sampah. Jadi gaya gravitasi dapat diperhitungkan dengan hukum kuadrat terbalik, tetapi tidak dengan hukum pangkat tiga terbalik, sehingga hubungan pangkat tiga terbalik dimasukkan ke dalam tong sampah. Kemudian kita bertanya-tanya pada keindahan dan keanggunan hukum kuadrat terbalik yang menjelaskan cara gaya gravitasi bekerja pada jarak jauh dan melupakan ketidakindahan dan ketidakeleganan hukum kubus terbalik. Selain itu, keindahan dan keanggunan bukanlah istilah ilmiah atau bahkan matematika yang sah. Anda tidak akan menemukannya di kamus ilmiah atau matematika mana pun tidak peduli seberapa sering para ilmuwan dan matematikawan menggunakannya sesuai dengan banyak wawancara di sini di “Closer to Truth”.

 

Apakah Matematika Diciptakan atau Ditemukan 2?

Himpunan semua persamaan matematika yang mungkin mendekati tak terhingga karena tidak ada peluang sehingga tidak mengherankan bahwa bagian dari persamaan tersebut secara kebetulan mencerminkan apa yang terjadi di dunia nyata seperti hukum kuadrat terbalik untuk perambatan radiasi elektromagnetik dan gravitasi . Itu menyiratkan bahwa matematika adalah penemuan dan bukan penemuan. Jika benar-benar ada dunia luar biasa yang luas ini dengan jumlah hubungan matematika yang hampir tak terbatas menunggu penemuan sebagai sesuatu yang tidak terpisahkan dan fundamental bagi kosmos, maka orang tidak akan berharap bahwa sebagian besar akhirnya tidak memiliki relevansi dengan kosmos pada umumnya dan hukum, prinsip, dan hubungan fisika yang berkuasa.

Sumber: Privat Matematika Pekanbaru