Breaking News

Penjahat paling ironis Bleach bukan yang Anda pikir

Seri hit Tite Kubo, Bleach, adalah dari 3 besar Shonen yang karena mekanisme pertarungan yang baik sekali dan beberapa aktor watak yang terkesan, beberapa salah satunya betul -benar ironis atau menyedihkan untuk dilihat. Tapi sementara Coyote Espada Starrk simpatik dan kawan dekat Ichigo Orihime mempunyai kehidupan yang susah, penjahat Wonderweiss Margela paling menanggung derita.

Penjahat paling ironis Bleach bukan yang Anda pikir

Wonderweiss ialah watak minor tetapi berlainan dalam busur narasi “Arrancar” – Arrancar pirang aneh yang layani peranan unik dan mengusik dalam tentara Arrancar Aize. Implementasi dari ini ialah muram, serta Kapten Jenderal Yamamoto memberi komentar itu. Tidak ada watak pemutih seperti Wonderweiss, bahkan juga dalam 600+ bab manga.

Peranan tunggal Wonderweiss Margela
Arrancar yang dikenali sebagai Wonderweiss Margela berkekuatan religius tingkat Espada, walau ia tidak betul-betul rangking antara Espada karena ia bukan pejuang arah umum seperti mereka, pun tidak mempunyai ketrampilan kepimpinan mereka. Kebalikannya, Wondereiss ialah seorang Arrancar mandiri yang jarang-jarang diundang untuk bertanding, dan Aizen Sosuke dengan curang mengubahnya untuk satu arah-untuk menantang Zanpakuto yang berbasiskan di Kapten Jenderal Kapten Yamamoto. Bahkan juga Aizen takut pada kemampuan besar Yamamoto, sehingga ia membuat Wonderweiss sebagai alat yang prima untuk menetralkannya, dan Wonderweiss ialah orang yang bayar harga. Bahkan juga, Wonderweiss tidak menyepakati gagasan ini, apa lagi secara suka-rela. Ini dipaksa kepadanya.

Aizen dengan kejam menanggalkan Wondereiss dari semua nalar dan penalaran, wafatkannya cukup dengan perasaan dan emosi ketakutan. Ini memungkinkannya Wonderweiss untuk cuma konsentrasi pada visi anti-Yamamoto dan tidak direpotkan dengan kemauan lain. Lakukan ini memungkinkannya Aizen untuk tingkatkan kemampuan Wonderweiss lebih banyak, membuat memiliki bentuk yang di-launching lebih kuat.

Dalam memiliki bentuk yang disegel, Wonderweiss memercayakan tangannya yang telanjang dan tehnik Bala untuk bertanding, sama seperti yang diperlihatkan saat dia serang Urahara Kisuke, tapi pembebasannya Zanpakuto, Extinguir, ialah memiliki bentuk yang sebetulnya. Di negara sisi ini, Wonderweiss hadapi Yamamoto sepanjang busur narasi “Kota Karakura palsu” dan mengunci kemampuannya yang berbasiskan di api, tinggalkan Yamamoto lebih sedikit opsi. Wonderweiss tanpa berpikiran melakukan maksudnya seperti diartikan, dan Aizen melihat dengan dingin saat Wonderweiss menantang Yamamoto dalam tanding jarak dekat, cuma untuk Yamamoto untuk menaklukkan dan membunuhnya dengan tangan kosong.

Untuk Aizen, ini ialah kekesalan, bukan bencana, dan itu yang membuat Wonderweiss ironis di mata seseorang. Bahkan juga seorang veteran sisa cedera seperti Yamamoto yang selalu membuat pekerjaan pertama kalinya mendapati ini menakutkan, dan ia menyaksikan membunuh Wonderweiss sebagai perlakuan belas kasihan. Wonderweiss sudah dipelintir jadi senjata aneh di luar kehendaknya, cuma tinggalkan satu pelarian: kematian. Serta selanjutnya, Wonderweiss alami ketakutan sejati pas saat sebelum meninggalnya – bukti yang tidak dipandang Yamamoto.

Bagaimana Wonderweiss merealisasikan semua arrancar
Peranan detil Wonderweiss Margela dalam Arrancar Army Aizen ialah yang unik. Tidak ada Arrancar yang lain direncanakan dengan musuh tertentu dalam pemikiran, dan Aizen pun tidak mencuri arrancar lain dari sarana psikis atas mereka dengan imbalan kekuasaan. Selanjutnya kembali, walau jadi penyimpangan, Wonderweiss dengan prima sebagai wakil segala hal yang keliru dengan tentara Espadas dan Aizen.

Pada akhirannya, tiap Arrancar ialah alat sekali saja pakai untuk Aizen; Ia lebih terbuka mengenai bukti ini dengan Wonderweiss dibanding ia dengan Arrancar yang lain. Aizen mengambil Wonderweiss dan menggantinya jadi Arrancar dengan Hogyoku dengan arah tunggal layani di pasukan Aizen, dan hal sama berlaku untuk semuanya Arrancar, yang tidak punyai beberapa pilihan dalam permasalahan ini. Sepanjang tatap muka taktik, Aizen mengeklaim mempunyai kepercayaan pada kemampuan Espadas untuk berikan motivasi mereka, tapi itu ringkas ialah dusta, dan Aizen akan membunuh mereka atau semua pada mereka bila itu memiliki arti memperoleh apa yang diinginnya. Mereka ialah fasilitas untuk capai arah, walau cuma Wonderweiss yang merealisasikan bukti itu dengan modifikasi yang luas dan karakter anti-Yamamoto.

Semua lubang dan Arrancar hidup pada kondisi patah semangat yang stabil, usaha sia -sia untuk isi lubang kosong di hati mereka dan mendapati arah atau arah dalam kehidupan mereka saat mereka tidak memiliki. Hollow tidak mempunyai keselamatan, tidak perduli seberapa banyak kemampuan yang mereka dapatkan, dan itu ialah topik yang bahkan juga harus ditantang Szayelaporro Grantz dan Barragan Luisenbarn. Mereka coba dan tidak berhasil jadi suatu hal yang lebih dan memperoleh arah baru, tapi pada akhirannya, mereka ialah anjing perang sekali saja pakai untuk Aizen, yang disebut yang paling dekat sama mereka mempunyai visi kehidupan.

Aizen bawa ini ke tingkat selanjutnya dengan Wonderweiss, ambil hampa yang memilukan dan patah semangat dan membalas jadi senjata curang dengan gol tunggal. Wonderweiss saat ini mempunyai arah yang terang untuk diraih, tapi itu tidak membuat lebih berbahagia. Bahkan juga, nasibnya ialah yang terjelek dari semua, bahkan juga saat ia memperoleh apa yang diharapkan semua Hollow: suatu hal untuk diperjuangkan.

 

 

Baca Anime di westmanga