Breaking News

Permainan menyalahkan Yahudi: Edisi Australia

Orang Yahudi Australia dan orang Yahudi Australia telah terlibat dalam ledakan tentang apa yang terjadi baru-baru ini pada Rosh Hashanah (Tahun Baru Yahudi) di Melbourne, ketika anggota komunitas ultra-Ortodoks menentang aturan penguncian pandemi untuk berkumpul di pinggiran kota, ritual, dan berdoa – beberapa dengan kekerasan menghadapi polisi yang mencoba membubarkan mereka.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Mengingat perkembangan terakhir, ada beberapa hal yang dapat disetujui oleh semua orang yang berakal — tanpa peringatan: melanggar aturan COVID yang diperintahkan negara adalah buruk; mencemooh penegakan hukum itu jelek; dan menjelek-jelekkan orang Yahudi secara online dengan seruan untuk “mengirim mereka ke kamar gas” untuk perselingkuhan kolektif mereka… tidak bagus.

Bahkan dari tempat saya yang jauh di New York City, tanggapan saya sangat mendalam. Tetapi yang paling mengejutkan bagi saya sendiri, saya tidak marah pada Satmar Hasidim, yang berperilaku dengan cara yang saya anggap memalukan sebagai seorang Yahudi dan sebagai manusia, tetapi pada parodi kepemimpinan Victoria – dan Australia.

Melanggar aturan penguncian saat infeksi menyebar jelas merupakan risiko kesehatan masyarakat – dan optik yang buruk. Tapi begitu juga menyerbu sinagoge, membangkitkan semua simbolisme menjijikkan yang menyertainya.

Strategi penahanan ini mungkin lebih bisa dipahami jika kita masih terjebak di masa dystopian Maret 2020. Bukan itu masalahnya. COVID-19 telah meningkatkan lonjakan buruknya selama lebih dari 18 bulan. Waktu berlalu dan pelajaran menuntut perubahan pendekatan dari mereka yang bersaing untuk mewakili Melbourne di Spring Street, mereka yang sejauh ini tidak menunjukkan kreativitas atau kelenturan dalam berurusan dengan publik, termasuk elemen pinggiran di dalamnya.

Kepemimpinan yang tepat tanggap terhadap kebutuhan masyarakat luas. Ini berusaha untuk menemukan titik temu jika memungkinkan, dan untuk meminimalkan gesekan dan bahaya jika tidak.

Rosh Hashanah, dan Hari-Hari Suci Tinggi Yahudi, telah dituliskan ke dalam kalender selama beberapa waktu. Dan Andrews dan rekan-rekannya memiliki setiap kesempatan untuk terlibat dengan para pemimpin komunitas Yahudi, bahkan yang tampaknya keras kepala, dan menemukan pengaturan yang disepakati bersama.

Itulah tepatnya yang terjadi di New York City tahun lalu, ketika kami berkumpul di luar ruangan di tenda-tenda tipis dan di jalan-jalan tertutup untuk mendengarkan shofar dan menghadiri kebaktian.

Kreativitas berlimpah. Di sinagog saya di Brooklyn, hanya segelintir anggota paduan suara yang diizinkan bernyanyi — saling menjauh — sementara kami yang lain, yang sangat ingin memiliki koneksi, didorong untuk bersenandung sendiri. Kami duduk di tanah beton bercat grafiti saat angin kencang hampir menggulingkan tenda kanvas.

Apakah itu sempurna? Tentu saja tidak. Tapi itu adalah kenyamanan dan itu adalah iman, dan yang terpenting, itu menunjukkan rasa hormat kepada komunitas yang lebih luas.

Ini bukan tentang kebajikan pergi ke sinagoga di tengah pandemi; selalu mudah bagi orang-orang sekuler untuk menunjuk jari pada ultra-Ortodoks, dan bagi banyak anggota ultra-Ortodoks, pada gilirannya, untuk menunjukkan penghinaan terhadap orang-orang yang mereka anggap tidak percaya. Sebaliknya, ini tentang kegagalan para pemimpin untuk mendahului situasi yang kita semua lihat akan datang dan untuk mengurangi efek terburuknya, termasuk memuntahkan kebencian anti-Yahudi yang sekarang membuat moderator media sosial sangat sibuk.

Agaknya, baik merpati lockdown maupun elang karantina merasa kesal dengan simbolisme orang Yahudi yang diseret keluar dari sinagoga oleh polisi, sambil menyanyikan sebuah ode untuk nenek moyang mereka yang sering dianiaya. Sebagian besar rasa malu bagi kedua belah pihak dapat dihindari jika pemerintah Victoria memfasilitasi ruang pertemuan yang aman di mana kelompok-kelompok agama dapat berdoa pada Hari Raya Suci. Itu sudah dilakukan di banyak tempat sebelumnya.

Memang, kepemimpinan kikuk Australia hanya perlu menerapkan pengetahuan pemecahan masalah yang sama yang telah mereka kumpulkan untuk mengatur ulang acara olahraga dalam beberapa bulan terakhir. Bahkan sedikit pun dari upaya itu mungkin telah menghasilkan beberapa hasil positif.

Sekarang 48 jam dari Yom Kippur, grand final Hari Suci Tinggi Yahudi. Komunitas Satmar sepertinya tidak akan melewatkan yang satu ini. Dan Andrews sekarang memiliki kesempatan untuk memetakan jalan ke depan yang tidak ditentukan oleh konfrontasi dan serangan ad hominem, daripada oleh pragmatisme dan pemikiran kritis.

Swab Test Jakarta yang nyaman