Breaking News

seajarah desa Ubud

Sejarah Desa Ubud Dan Perkembanganya

Ubud adalah sebuah Desa terpencil di pulau Bali Indonesia di Kabupaten Ubud, terletak di antara sawah dan jurang curam di kaki bukit Kintamani. Ubud adalah jantung  seni dan budaya Bali dan terdapat banyak restoran, kafe, dan toko-toko yang bagus, banyak yang menjual barang-barang dari pengrajin di kawasan itu.ada banya tempat mengina dengan harga mahal dan murah, dengan suasana tenang dan damai

Ubud terletak di pegunungan yang sejuk, hanya 1,5 jam berkendara ke utara dari Air port Denpasara, kota pedesaan tradisional ini adalah rumah dari keluarga kerajaan Bali dan pusat seni yang berkembang. Sebagian besar museum dan galeri Bali berpusat di Ubud, tetapi Bali yang kaya akan budaya dan sejarah dibumbui dengan museum dan galeri. Museum dan galeri ini menawarkan lukisan, ukiran kayu, tekstil, dan semua jenis suvenir untuk dilihat dan juga dibeli. Museum Puri Lukisan di pusat Ubud, Museum Neka di Campuhan, Galeri Seniwati dan Museum Agung Rai di Pengosekan adalah suatu keharusan, untuk melihat perbedaan antara seni kreatif dan produk yang lebih komersial.

Sejarah desa ubud

Terinspirasi oleh sawah hijau terhapar luas, pegunungan dan festival Bali yang penuh warna, koloni artistik elit yang dimulai pada tahun 1930-an dengan pelukis, penulis, dan musisi Eropa terkemuka kini telah berkembang menjadi pusat seni yang berkembang, menarik semakin banyak pengunjung. Ubud juga merupakan pusat kerajinan yang berkembang pesat. Di sekitar Ubud desa-desa sekitarnya seperti Camphuan, Penestanan, Peliatan dan Batuan mengkhususkan diri dalam kerajinan dan ukiran kayu yang dijual di seluruh pulau. Ada ratusan toko yang menjual barang antik, ukiran kayu, kerajinan, tekstil, lukisan dan perhiasan serta beberapa museum seni terbaik di negara ini, puluhan studio seni, pasar kerajinan lokal yang sangat baik, dan galeri yang menjual seni lokal dan internasional.

Peran Ubud sebagai pusat budaya Bali menjadikannya tempat yang sempurna untuk melihat tarian dan drama tradisional Bali inipun bisa anda bisa nikmatai saat mgikuti paket wisata bali murah. Sejak awal tahun 1920-an keluarga kerajaan memastikan bahwa guru tari, musik dan drama yang paling berbakat dibawa ke Ubud untuk menghibur Raja dan menyampaikan pengetahuan mereka. Tarian seperti Legong, Ramayana, Baris, Kecak dan Sanghyang (tarian api) ditampilkan setiap malam di desa Bona, hanya 15 menit berkendara dari Ubud. Penari, pemusik, pelukis, dan pemahat paling ulung di Bali tinggal hanya dalam 10 kilometer persegi.

Hindu Bali tetap lebih kuat di Ubud daripada di tempat lain di Bali, seperti  upacara ngaben / pembakaran mayat tetap di laksanakan secar sakral,  Hindu Bali berbeda dari India dan telah menyerap animisme nenek moyang pra-Hindu Bali – terinspirasi oleh keindahan lanskap Bali yang luar biasa – sawah, gunung, lembah, sungai, desa dan kuil kuno.

 

Selengkapnya : wisatabaliku.com