Breaking News

Tahun Peristiwa Traumatis; Perang, Pengungsian, ISIS, dan Meningkatnya Bunuh Diri di Wilayah Kurdistan Irak Menuntut Upaya Luar Biasa untuk Kesehatan Mental

Pada tanggal 14 Oktober, Global Shapers of Erbil Hub menyelenggarakan diskusi panel dalam rangka Bulan Kesadaran Kesehatan Mental dan Bulan Pencegahan Bunuh Diri, memberikan dukungan kesehatan mental yang lebih baik sebagai salah satu misi dan area dampak Hub kami. Selama diskusi, berinvestasi dalam program kesehatan mental, mendobrak tabu untuk mencari bantuan ketika membutuhkan dukungan mental, mengatasi penyebab di balik meningkatnya jumlah kasus bunuh diri, praktik keamanan online, influencer media sosial palsu, dan ‘influencer’ yang berpura-pura menjadi ahli kesehatan mental dibahas, dan rekomendasi kebijakan yang konstruktif diusulkan.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Karena pembatasan COVID-19, panel dilakukan untuk audiens online dalam bahasa lokal, dan diikuti oleh para profesional berpengalaman; Dr Redar Mohamad Amin, psikiater dan dosen universitas, Ms Jwan Azad, pengacara dan pekerja sosial, dan Mr Salman Sabah, psikolog dan psikoterapis. Panel dimoderatori oleh Eman Ibrahim, dokter medis junior dan Global Shaper.

Sebelum masalah serius disentuh, kesejahteraan kesehatan mental didefinisikan secara sederhana sebagai kesejahteraan fisik, psikologis, dan emosional. Selain itu, ketika ditanya tentang waktu yang tepat bagi seseorang untuk menyadari bahwa kesehatan mentalnya mulai memburuk dan perlu menghubungi psikiater/psikolog, “ketika sesuatu menyebabkan terlalu banyak tekanan dan mengganggu aktivitas sehari-hari, terutama ketika memikirkan atau mengatasi masalah membutuhkan lebih dari beberapa menit setiap hari, dan yang paling penting ketika masalah membuat Anda ingin menghindari orang lain adalah ketika Anda harus menyadari bahwa Anda perlu mencari bantuan” jawab Dr Redar.

Kami selanjutnya berfokus pada bagaimana kehidupan setelah COVID-19 telah memengaruhi kesejahteraan orang, misalnya: untuk petugas kesehatan yang memberikan perawatan di masa sulit, pergi bekerja karena takut membawa pulang virus; untuk siswa, beradaptasi dengan kelas online dari rumah, dengan sedikit kontak dengan guru dan teman, dan khawatir tentang masa depan mereka; bagi pekerja yang mata pencahariannya terancam; untuk sejumlah besar orang yang terperangkap dalam kemiskinan atau dalam situasi kemanusiaan yang rapuh dengan perlindungan yang sangat terbatas dari COVID-19; dan bagi orang-orang dengan kondisi kesehatan mental, banyak yang mengalami isolasi sosial yang lebih besar dari sebelumnya. Dan ini belum lagi mengelola kesedihan karena kehilangan orang yang dicintai, terkadang tanpa bisa mengucapkan selamat tinggal. “Tidak lupa, meningkatnya jumlah kekerasan berbasis gender yang semakin memburuk dengan adanya pandemi. Untungnya, beberapa hotline relatif tersedia bagi mereka yang mengalami kekerasan. Namun, kami bertanggung jawab secara pribadi untuk menawarkan bantuan kapan pun kami bisa sehingga kami membuat mereka yang menderita merasa bahwa mereka tidak sendirian” tambah Ms Jwan. Bagi seseorang untuk mendukung dan memelihara kesehatan mental mereka sendiri di masa-masa sulit seperti COVID-19 dan tekanan hidup lainnya; “berlatih perhatian, perawatan diri dan meditasi” adalah jawabannya.

Seperti orang Kurdi pada umumnya, sayangnya kami telah melalui trauma terbesar seperti kehilangan orang yang kami cintai karena perang, pengungsian, krisis politik dan keuangan, ancaman ISIS dan banyak lagi. “Pertolongan pertama psikologis, yang dibangun di atas konsep ketahanan manusia pada saat trauma; dengan cara yang sama sisi fisik dari trauma ditangani dengan segera, lebih banyak upaya (tepatnya lebih dari wilayah lain) perlu dilakukan di wilayah kami mengenai pentingnya sisi psikologis trauma” kata Dr Redar.

Bulan Kesehatan Mental Sedunia bertujuan untuk mengatasi masalah kesehatan mental dengan cara yang empatik, dengan suara pemersatu, membantu semua orang merasa penuh harapan dengan memberdayakan setiap orang untuk mengambil tindakan. Tema tahun ini adalah Kesehatan Jiwa untuk Semua. Investasi Lebih Besar — ​​Akses Lebih Besar. Semua orang, di mana-mana. “Alasan dukungan mental dekat dengan hati kami sebagai Erbil Shapers, selama beberapa tahun terakhir tim kami telah menjadi sukarelawan dan menyediakan kelompok pendukung/lingkaran dukungan untuk pasien kanker dan memperhatikan pentingnya mengumpulkan orang-orang yang mengalami kesulitan yang sama untuk saling membantu. satu sama lain dan kadang-kadang bahkan saling memberi harapan ketika seorang penyintas kanker ada di meja.” kata Eman. Pertanyaan yang ditujukan kepada Ms Jwan, yang telah bekerja di kelompok pendukung selama 9 tahun, adalah apakah kelompok pendukung kesehatan mental disediakan hanya di sektor swasta, atau tersedia untuk masyarakat umum di komunitas kami juga.

Swab Test Jakarta yang nyaman